Minggu, 20 Januari 2013

Yang Terbaik:) (kamis)

bloggy, ada berita duka, jumat kmrn kakek ku meninggal:( kakek yg menuhin postingan aku akhir2 karena penyakitnya. jadi, waktu malem kamis, kan aku bangun ya buat pipis, nah semenjak mbah tidur dikamar belakar kan lampu selalu dinyalahin dan kadang hordengnya kebuka sedikit aku ngelongok, eh mbah manggil aku diminta aku bangunin dia, tanganya kananya udah ngejulur kedepan, terus aku bilang aku gaberani terus aku bangunin mbah putri terus tidur lagi, tp emang tuh gabisa tidur pules kalau kata orang tidum ayam2an gitu deh, nah jam 5kurang aku bangun ternyata mbah minta bangunin lagi, dia bilang 'bangunin aja mbah' terus kali ini dia ngejulurin tangan 22nya, dan lagi2 aku bilang aku gabisa aku takut terus mbah diem, terus aku bilang mau bangunin ibu mbah jawab yaudah, disitu pas bangunin nykp udah nangis sampe  mandi aja masih nangis. nah tumben bngt berangkat sekolah juga ga izin sama mbah abis dia masih ganti pempes udah gitu kan ujan dan tukang bajaj udah dateng, tp sama sekali gapunya felling itu terakhir komunikasi sama dia, dan ternyata hari itu aku pulang cepet bolggy jam setengah12 kalau gasalah, tp anehnya galngsng pulang main dulu kerunah amel, ketawa tawa makan bakso makan rambutan, dan sempet ko nyeritain mbah ke amel nadya ria aku juga cerita kalau mbah minta dibangunin, mbah udah bisa digerakin sampe dokter gapercaya. nah pas pulang sekita jam 5, udah ada mobil pakde tp lagi2 gaada felling apa2, cuma seneng aja bisa ketemu raihan cepet padahal janjinya hari sabtu, nah pas dikasih tau mbah udah gabisa ngapa2in lngsng nangis kejer, lngsng pada melukin, terus diajak deh tuh ketemu mbah, bener aja mbah udah gabisa ngapa2in mulutnya mangap dan terus dibantu doa, disitu gw peluk dia terus dia meluk gw, dan satu gw sadarin kalau td malem itu pertanda, ya bener pertanda kalau mbah bakalan pergi. pas malemnya mana lampu mati, takut, sedih, udah nangis mulu, udah bener2 gangerti deh mungkin malem jumat teraneh kali. pas lampu udah nyala, aku cuma dikamar mbah main hp disana sambil nangis, whatsapp-an ama cablak sambil nangis, smsan sama muthia sambil nangis, dan pokonya udah gamau masuk sekolah jumatnya, rasanya pengen terus ada disamping mbah, sampe malaikat maut nyabut nyawanya. aku tdnya gamau buat megang tanganya yg terus kaya orang ngefly, tp karena sedih aku pegang bhkn aku sampe tiduran disampingnya sambil nangis, aku elus tangannya, aku gerak2in, aku pegang2 badanya... (lanjut hari jumat)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar